Tentang asisten

Di kediaman kami saat ini, ada 3 asisten. 2 orang mahasiswa (satu sekolah pagi, satu sekolah malam) dan 1 real art. Yang mahasiswa, adalah program latihan bagi kami untuk kelak memiliki anak asuh (ini..gak ngerti bisa dibilang anak asuh atau bukan..rasannya kami belum layak disebut orang tua asuh). Yang satunya lagi, sudah 2 kali ganti orang. Pertama, Bibi pulang pergi. Kerjanya cukup bagus, tp gak efektif. Karena tidak stand by 24 jam. Terus diganti yg skarang. Masih gak efektif, karena belum ada pengalaman ngurus anak. Walaupun katanya sudah biasa ngasuh adik (di kampung punya 3 adik) tetap aja sense nya lain. Nadia kalo lg nangis,susah direpehin sama si teteh. Klo lg anteng sih, aman2 saja, bisa main sama siapa aja. Akhirnya, pagi ini memutuskan untuk ganti si teteh. Setelah kurang lebih 2 bulan teteh tinggal bersama kami. Penggantinya sudah datang. Tampaknya sayang anak, dan memang sudah punya anak sehingga lebih ngerti dg pola asuh dan asih (asah nya..harus di tingkatkan lagi). Tetapi masih ada satu kendala, si teteh gak mau di’berhentikan’. Ditawarin ke tempat sodara di Bandung, dia nolak. katanya udah betah di sini. Duh, gimana donk teh.. bukannya kami gak sayang sama teteh..tapi..kami perlu orang yang lebih dewasa dan pengalaman utk jagain Nadia. Berharap, teteh dapat pekerjaan baru yg sama menyenangkannya dan gak kecewa dg keputusan kami.

Advertisements