Pagi ke-2

Bismillahhirahmaanirrahiim

Alhamdulillah, ini pagi ke-2 tiba di kantor sbg para pelopor (bahasanya..)
Kali ini, berangkat dari kos di ambang jam 7 dan ketika tiba di kantor sudah ada Pak HS sbg the first comer.
Di dalam lift tadi, berpapasan dengan seorang rekan kerja. Bersama istrinya, ia berangkat dari rumah
pukul 6.15 (lokasi rumah di Pasar Minggu) dan itu sudah jadi rutinitas beliau (bener, kemaren jg bliau tiba skitar jam7an)
Memang, Keseharian beliau dalam mempersiapkan anak-anak sekolah dan berangkat pagi sudah terpatri sejak awal mereka menetap di Jkt.
AS : “Mau gmn lagi mbak, klo siangan dikit kan macet dan panas “(benerrrr)
yang unik, setiap pagi sebelum berangkat kerja, bapak ini selalu menyuapi anak bungsunya sarapan.
me : Ko disuapi? masi batita?
AS : nggak, dah SD mbak. Tapi biar dia cepet selese sarapannya. klo makan sendiri lamaaa
me : oo..
(dalam hati bergumam, hebat y, ayah yang penyayang)

berbicara tentang dateng pagi, jadi teringat masa2 indah di kampus
subhanallah ya, andaikan setiap kebiasaan baik ketika masa kuliah dulu terpelihara hingga hari ini
pasti muslim-muslimah yg bergerak di ranah profesional ini akan mewarnai kehidupan sosialnya dg nilai2 kebaikan
(ketekunan, kesungguhan, sikap santun, dan kerja keras kita, pasti lambat laun akan mewarnai lingkungan sosial di sekitar kita kan)

yuk ah, berazzam
semoga kebaikan kita hari ini dapat dipertahankan dan ditingkatkan dari masa ke masa.

~catatan kecil sebelum memulai kerja hebat di hari yg hebat.

Advertisements

Posted in Uncategorized

Permalink 5 Comments

berangkat pagi

prima : Teh, ada apa berangkat pagi? mau pulang lebih awal?
me : ada yg mo dikerjain prim 🙂
(biasanya begitu, klo sore2 ada agenda, saya suka dateng lebih awal ke kantor, biar enak izinnya)

mbak eri : kok pagi bener berangkatnya?
me : mo ngirup udara seger 🙂

pak security : teh, pagi bener
me : iya pak, lg rajin

pak crish : Bu anita pagi sekali?
me : Iya pak, bosen kesiangan terus 😀
(baru kali ini ngeduluin pak crish nyampe kantor, dan emang jadi orang pertama yg nyampe di kantor. biasanya jd orang ke-2 terakhir sebelum mas yanto, dan ini g masalah krn pak manager menerapkan prinsip “dateng ga dateng, telat ga telat, yg penting kerjaan kalian beres’ :D)

itu respon temen2 di sekitar pas saya berangkat jam 6.30 dari kantor (biasanya berangkat jam 8, krn perjalanan kantor cuma 10 menit by motorcycle, dan absen kantor maksimal 8.20).

omong2 tentang berangkat pagi, jadi inget masa mroyek di KL
(cuma sebulan disana, tp ngeliat rutinitas kerja orang2 jd salut sama kinerja mereka, mungkin krn di lingkungan profesional y, jadi etos kerjanya lebih bagus, jangan dibandingin sama lingkungan kerja saya saat ini deh :D)
waktu itu, orang yang hire kita selalu dateng jam 7 di kantor. Bayangkan, padahal shubuh disana itu jam 6an
bukan muslim sih, jadi dia gak sholat shubuh dulu langsung mandi dan pergi ke kantor kali y
(jarak rumah nya ke kantor 45menit – 1 jam)
itu dia kasusnya sama kayak orang jkt, klo dah siangan bakal kena macet ampun2an
nah, kerennya lagi.. si Bapak ini jg typical yg sayang keluarga
jadi, maksimal jam 7 malam dia pasti dah cabut.
seringnya sebelum itu dia dah cabut jg. ngejar makan malam di rumah.

eniwei beswei, saya sepakat 100% bahwa kerja lebih pagi dan pulang lebih cepet merupakan salah satu kunci hidup sehat.
sekarang tinggal bagaimana kita membudayakan ini di lingkungan kerja kita masing2
ada tips?

Posted in Uncategorized

Permalink Leave a comment

rml

Yuk mari
Kita lanjutkan bincang2 kita tentang resep masakan.
Kali ini namanya ‘rml’ yaitu singkatan dari risoles makaroni lada.
Sengaja memang dibuat mirip2 ‘xml’ biar temen2 programmer familiar ngedengernya
dan sapatau ada yg lagi googling xml malah nyasar kesini (halah)

ini dia bahan2nya :
– 250gr makaroni
– 250gr daging sapi yang sudah dihaluskan / bisa diganti cornet
– 50gr keju parut (jangan lupa di’parut’ y, gak mantap klo kejunya langsung dicemplungin bgitu aja :D)
– 100 gr tepung terigu
– 2 sdm margarin
– 2 butir putih telur
– 1 sdm maizena
– 500cc kaldu ayam [biar mantap, bikin kaldu sendiri y. Saya tidak menganjurkan penggunaan kaldu buatan krn …anda tau sendiri kan risikonya :)]
– 100 gr tepung roti

Bumbu nya :
– 1 sendok makan lada hitam
– 1 sendok makan merica
– garam secukupnya
– 1 siung bawang bombay

cara masak nya :
– haluskan bumbu dan simpan masing2 secara terpisah
– panaskan kaldu (50 derajat celcius),beri garam secukupnya
– masukan tepung dan aduk hingga kalis
– masukan bumbu satu per satu
– tambahkan mentega, keju parut, makaroni dan daging halus, aduk hingga merata
– tambahkan maizena dan aduk hingga kalis dan merata.
– angkat masakan, lalu bentuk sesuai selera masing-masing. Kemudian baluri dengan telur dan tepung roti sebelum digoreng.
– Panaskan minyak dan goreng risoles sebentar saja (hanya untuk mematangkan lapisan terluar /tepung roti saja)

Sajikan resep ini dg tambahan cabe rawit, dijamin anak2 dan relasi Anda akan senang mencicipnya 🙂

note : gambar diambil dari http://www.indonetwork.co.id/…